Jumat, 03 November 2017, 08:48

Pencabul Dikeroyok di Rutan, Kemaluannya Dipukul Sampai Tewas

TARAKAN, POSMETRO.CO : Rumah Tahanan Mapolres Tarakan, Kalimantan Utara, mendadak mencekam, Selasa (31/10) malam.

Penyebabnya, tahanan berinisial SP meninggal setelah dikeroyok penghuni rutan lainnya.

Meski sempat dibawa ke rumah sakit, pria yang terjerat kasus pencabulan itu tak tertolong.

Berdasarkan informasi yang dihimpun Radar Tarakan, kemaluan SP dipukul berkali-kali oleh tahanan lain.

Kapolres Tarakan AKBP Dearystone Supit mengatakan, peristiwa memilukan itu terjadi sekitar pukul 22:00 Wita.

Awalnya, petugas mendengar keributan. Setelah itu, petugas langsung masuk ke sel paling ujung.

“Setelah petugas masuk, ternyata si korban sudah tergeletak di bawah lantai dan langsung dengan cepat dilarikan ke rumah sakit.”

“Jadi, sel si korban ini berada paling ujung sehingga sulit terdeteksi CCTV dan tidak terpantau oleh petugas,” ungkap Supit sebagaimana dilansir Prokal, Rabu (2/11).

Dia menambahkan, sel itu dihuni 40 tahanan. Dalang pengeroyokan adalah tahanan kasus kepemilikan senjata tajam (sajam).

Sementara itu, empat tahanan lain juga ikut mengeroyok SP.

“Sampai di rumah sakit, korban sempat dirawat beberapa jam namun meninggal. Untuk memperjelas kematiannya, saya sudah perintahkan untuk autopsi terhadap korban,” bebernya.

Supit menuturkan, pihak keluarga SP meminta jenazah korban langsung dikubur.

Namun, untuk kepentingan penyidikan, dia meminta dilakukan autopsi terlebih dahulu.

“Kami sudah melakukan pemeriksaan terhadap tahanan yang terlibat. Mereka yang diperiksa juga sudah mengakui perbuatannya.”

“Pelaku utamanya adalah tahanan kasus sajam dan empat orang itu adalah tahanan kasu sabu-sabu. Namun, ada juga beberapa tahanan yang ikut menempeleng,” terang Supit.
(zar/jpg/sdf)